Gempabumi Madura Dipicu Aktivitas Sesar Aktif

  • Daryono
  • 20 Feb 2017
Gempabumi Madura Dipicu Aktivitas Sesar Aktif

Hari Senin, 20 Februari 2017, pukul 13.14.37 WIB, wilayah Pulau Madura bagian barat diguncang gempabumi tektonik. Analisis BMKG menunjukkan bahwa gempabumi berkekuatan M=3,7 dengan pusat gempabumi terletak pada koordinat 7,20 LS - 113,09 BT, tepatnya di darat pada jarak 18 kilometer arah barat Kota Sampang pada kedalaman 10 kilometer.

Peta tingkat guncangan (shake map) BMKG menunjukkan bahwa, dampak gempabumi yang terjadi menimbulkan guncangan pada II Skala Intensitas Gempabumi BMKG (SIG-BMKG) atau III MMI di daerah Sampang, Torjun, Ragung, Kedungdung, Karangtengah, Nerah, Blega, dan Konang. Gempabumi ini dilaporkan dirasakan orang banyak dan cukup mengagetkan warga. Beberapa warga sempat panik dan berhamburan keluar rumah untuk menyelamatkan diri. Hingga saat ini belum ada laporan mengenai kerusakan bangunan sebagai dampak gempabumi tersebut.

Ditinjau dari kedalaman hiposenternya tampak bahwa gempabumi yang terjadi merupakan gempabumi dangkal akibat aktivitas sesar aktif. Dugaan sementara yang menjadi pembangkit gempabumi ini adalah aktivitas Sesar Naik Rembang yang membujur dari Jawa Timur bagian utara yang menerus ke arah timur dan menyeberang Selat Madura dan mencapai bagian barat Sampang. Ini didukung oleh hasil analisis mekanisme sumber yang menunjukkan bahwa gempabumi ini dibangkitkan oleh adanya penyesaran yang merupakan kombinasi antara sesar mendatar dan naik (oblique naik).

Peristiwa gempabumi Madura ini memang cukup unik sekaligus langka, karena memang sangat jarang di Madura terjadi gempabumi dirasakan. Catatan aktivitas kegempaan di BMKG menunjukkan bahwa wilayah Madura merupakan kawasan dengan tingkat aktivitas kegempaan yang rendah (low seismicity). Meskipun di Madura terdapat beberapa catatan aktivitas gempabumi, tetapi kekuatannya kecil dan tidak dirasakan. Sehingga wajar jika beberapa warga mengatakan bahwa baru sekali ini mereka merasakan gempabumi. Patut disyukuri bahwa kekuatan gempabumi ini relatif kecil sehingga tidak berpotensi merusak.

Hingga laporan ini dibuat pukul 02.00 WIB hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan. Kepada warga di Sampang dan sekitarnya dihimbau agar tetap tenang dan tidak terpancing isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Jakarta, 20 Februari 2017

Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG

Dr. DARYONO, M.Si.

  • 26 Jul 2017, 06:57:49 WIB
  • 5.0 SR
  • 10 Km
  • 5.72 LS - 101.31 BT
  • 23 Jul 2017, 19:28:58 WIB
  • 4.2 SR
  • 5 Km
  • 6.82 LS 112.48 BT
  • Pusat gempa berada di Laut 35 km Timur Laut Kab.Lamongan
  • Dirasakan (Skala MMI) : II-III Lamongan, II-III Tuban, II-III Gresik,
  • Selengkapnya →

Siaran Pers & Info Aktual